Tinjauan Broadway ‘Be More Chill’: Muzikal Zaman Akhir Ini adalah Pil Sebenar untuk Menelan

Versi ulasan Be Be Chill ini pertama kali diterbitkan untuk versi Off Broadway produksi pada bulan Ogos 2018.

Bagaimana 150 juta aliran album pelakon boleh menjadi salah? Setelah jangka pendek di New Jersey tiga tahun yang lalu, muzikal baru Be More Chill telah mendapat kemasyhuran meluas di internet, dipicu oleh beberapa persembahan konsert di kabaret Manhattan 54 Bawah.

Sebuah produksi yang dipentaskan sepenuhnya kini tiba di Broadway setelah tayangan perdana Off Broadway musim panas lalu di mana penonton muda menjerit gembira dengan pengenalan setiap watak, seolah-olah dia adalah Queen Elsa atau SpongeBob.





Berdasarkan novel kultus YA tahun 2004 Ned Vizzini, Be More Chill adalah kisah zaman akan datang dengan sisi gelap sains yang menjanjikan. Pelajar sekolah menengah Nerdy, Jeremy Heere (Will Roland, Dear Evan Hansen) menelan komputer super berukuran pil, yang disebut The Squip, yang akan memprogramnya untuk menjadi keren dan popular.

Baca juga:



Malangnya, The Squip gagal menghalang Jeremy membuat sajak paling biasa ketika menyanyikan skor berulang Joe Iconis. Anda pasti akan mendahului lirik ketika permainan kata disebutkan. Nama dan kemudian yang sama tidak jauh di belakang. Ditto rad, yang merupakan pendahuluan kepada sedih dan buruk.

Pahlawan, bagaimanapun, menerima pertandingan baru. Jeremy, sebagai seorang kutu buku, berpendapat bahawa lelaki tua dalam semua filem Focker itu sangat keren dan memanggilnya Rob De Niro, yang lebih dikenali dalam kehidupan nyata sebagai Robert atau kadang-kadang Bobby. Tetapi Rob?

Skor muzik Iconis dapat digambarkan dengan baik cara rantai makanan segera kadang-kadang mengiklankan ayam olahannya. Rangup. Tidak kira renyah itu bukan rasa atau nada.



Baca juga:

Buku Joe Tracz memberi kami pesta kostum wajib (pikirkan Legally Blonde dan Mean Girls) sejurus selepas pertunjukan separuh jalan. Squip semestinya telah melakukan sihirnya yang hebat di dalam Jeremy semasa rehat, namun prestasi saraf Roland yang optimis, tetap tidak berubah. Jelas, apa yang ditelan oleh Dr. Jekyll dan Profesor Nutty mempunyai lebih banyak tendangan.

Sebaliknya, The Squip menyediakan perombakan kostum utama dari pereka Bobby Frederick Tilley II. Selepas Jeremy menelan pil itu, The Squip tiba di atas pentas dalam bentuk manusia pelakon Jason Tam, yang berada di sana untuk menjadi lambang dingin. Yang pelik, kerana masalah Jeremy utama Jeremy ialah pelajar lain menganggap dia gay. Lagipun, dia berusaha untuk bermain di sekolah, versi postapocalyptic dari A Midsummer Night's Dream. Ini adalah salah satu momen rumah kaca di teater: Tidakkah Tracz memberitahu watak-watak kanak-kanaknya yang homofobik bahawa mereka semua berada di panggung muzik?

Baca juga:

Tetapi kembali ke The Squip. Bercakap dengan tulisannya dalam penyamaran Keanu Reeves, Tam sukan ensembel dua lantai yang kelihatan seperti sesuatu yang mungkin dirancang oleh Bob Mackie untuk Sam Jaffe dalam The Lost Horizon. Ini adalah Queer Squip untuk Straight Guy.

Pengarah Stephen Brackett mengambil jalan Spelling Bee dalam melakonkan pelakon dewasa (selalunya sangat dewasa) dalam peranan remaja. Apa yang menarik tahun lalu dalam muzikal yang jauh lebih baik muncul sedikit menyedihkan di sini. Orang-orang yang terlalu banyak berfikir di atas panggung ini mengingatkan para pelakon jalanan di Times Square yang berdekatan.

17 Muzik Broadway Teratas Sepanjang Masa, Dari 'Hamilton' hingga 'The Lion King' (Foto)

  • Lion King, Phantom of the Opera, Jalan jahat

    Senarai kedudukan hit terbesar di Great White Way, pada 8 Mac 2020 (menurut Liga Broadway )

Slaid Sebelumnya Slaid Seterusnya 1 daripada 18

Senarai kedudukan hit terbesar di Great White Way, pada 8 Mac 2020 (menurut The Broadway League)

Senarai kedudukan hit terbesar di Great White Way, pada 8 Mac 2020 (menurut Liga Broadway )

Lihat Di Galeri

ADAKAH Robert HoflerRobert Hofler, pengkritik teater utama TheWrap, telah bekerja sebagai editor di Life, Us Weekly and Variety. Buku-bukunya termasuk 'The Man Who Invented Rock Hudson,' 'Party Animals,' dan 'Sexplosion: From Andy Warhol to A Clockwork Orange, How a Generation of Pop Rebels Broke All the Taboos.' Buku terbarunya, 'Money, Murder, and Dominick Dunne,' kini ada di paperback.

Artikel Yang Menarik