Perpisahan Bersyukur kepada JAF

Bekas Ketua Pengarang Southern Living, John FloydJohn Floyd di kampus Southern Living pada tahun 2008 | Kredit: Robbie Caponetto

John Alex Floyd Jr (21 Februari 1948 - 7 Februari 2021)

Saya pernah bekerja di syarikat induk dari Hidup Selatan selama lebih dari satu dekad ketika John Floyd (aka 'JAF') memutuskan sudah tiba masanya saya bergabung dengan staf editorialnya. Dan ketika John memutuskan sudah waktunya, baiklah, sudah waktunya. Dia adalah patriark majalah yang lebih besar dari kehidupan, yang mempunyai kehadiran hebat dan semangat menular untuk Selatan. Dia boleh memujuk.

Dia mengambil ketua sebagai ketua editor Hidup Selatan pada tahun 1991, mengikuti pendahulunya yang lama berkhidmat, Gary McCalla. Untuk mengatakan John sudah bersedia untuk pekerjaan itu adalah pernyataan yang meremehkan. Dia dilahirkan untuk itu. Dan dia menyukai majalah seperti ahli keluarga. Lebih tepat lagi, dia menyukai pembaca dan pelanggannya seperti ahli keluarga.





Orang Selma, Alabama, berasal dari Hidup Selatan sebagai pakar hortikultur senior pada tahun 1977, membawa dua gelar dari Auburn dan doktor dari Clemson, serta desakan terhadap disiplin, ketepatan, dan yang paling penting, tumpuan yang tidak tergoyahkan kepada pembaca. Sejak saat itu, dia sering dipanggil setiap kali kepemimpinan editorial yang kuat diperlukan. Pada tahun 1985, Klasik Hidup Selatan menjadi syarikat permulaan syarikat pertama sejak 1966, dengan John sebagai penyunting. Apabila majalah baru ini dilipat menjadi pemerolehan, Aksen Selatan, John dilantik sebagai pengarah editorial, gelaran yang akan dipegangnya untuk lebih banyak majalah baru, termasuk Lampu memasak, yang dilancarkan pada tahun 1987. Selama beberapa tahun, dia bahkan mengetuai pasukan kreatif untuk Hidup Selatan Jabatan periklanan, di mana ia mulai membayangkan jenis perkongsian antara editorial dan iklan yang akan memaksimumkan layanan pembaca dan pendapatan iklan.

Tetapi itu hanya fakta. Mereka tidak menyentuh hati dan jiwa. John secara peribadi terlibat dengan setiap kakitangannya, dari pelatih hingga editor eksekutif. Setiap tahun, semasa tinjauan prestasi saya, dia mengingatkan saya bahawa iman dan keluarga saya harus selalu diutamakan, dengan majalah akan datang di tempat ketiga. Pada 9/11, saya teringat John berjalan di koridor Hidup Selatan dan memanggil - dengan lantang - kepada pengurus, 'Cari orang anda dan suruh mereka selamat di suatu tempat dan tinggal di sana sehingga kami dapat membawa mereka pulang.' Yang dia fikirkan hanyalah kesejahteraan pekerjanya — bukan cerita yang tertunda, bukan jadwal produksi, bukan biaya — hanya 'keluarga'.



John sememangnya pemimpin bapa, tetapi itu tidak bermaksud dia tidak sukar. Persidangan cerita boleh menyakitkan jika kita tidak bersedia. Ketika John menunjukkan kekurangan dalam konsep cerita atau fotografi, alasan kita yang tidak dapat dielakkan akan mulai mengalir: Kami mengalami cuaca buruk untuk penggambaran. Perakam saya macet. Mereka memberi saya wawancara yang mengerikan. John dengan sabar akan mendengar dan kemudian memukul kami dengan kebenaran yang dingin dan keras: 'Pembaca tidak tahu. Pembaca tidak peduli. ' Dengan kata lain, berhenti merengek dan lakukan pekerjaan anda.

bagaimana untuk tidak menjadi pencium yang buruk

Apa lagi? Dia adalah ahli ayam goreng. Dia benci kacang polong Inggeris dan enggan membenarkannya di dapur ujian. Dia mempunyai kaki yang sangat berat. Kita semua tahu untuk menjalani kehidupan doa kita dengan teratur sebelum naik ke SUV-nya. Dia mungkin berjimat cermat ketika mengeluarkan laporan tetapi sangat murah hati atas sokongannya kepada orang-orang yang memerlukan dan kesediaannya untuk memberi kembali kepada masyarakat. Taman Botani Birmingham dan Yayasan Greater Birmingham, yang sangat disayanginya dan dilayan dengan setia, adalah bukti dari itu. Dia juga merupakan anggota yang berdedikasi dan sukarelawan biasa di Gereja Methodist Huffman United Birmingham.

Walaupun John benar-benar menjadi kata terakhir di majalah itu, dia dengan bebas mengakui bahawa isterinya, Pam, yang sering dia panggil 'Mrs. Floyd, 'memerintah rumah tangga mereka. Bukan hanya itu, tetapi John mengatakan bahawa dia selalu memerhatikannya membaca setiap terbitan majalah baru untuk melihat seberapa cepat dia membalik halaman dan untuk mengetahui kisah mana yang paling disukainya. Suatu ketika, saya memberitahu Pam bahawa saya menghadapi masalah untuk meyakinkan John agar membiarkan kami memotret Floyds di depan pokok Krismas mereka di rumah, dan dia berkata, 'Bilakah anda mahu dia di sana?' Bos bos telah bercakap.



John sepenuhnya setia kepada keluarganya, termasuk cucu-cucu yang memanggilnya 'JAF.' Dia gemar pergi ke Pantai Rosemary dan rumah yang dia dan Pam bina di sana sebagai peninggalan kedua putera mereka. Saya suka membayangkan dia tersenyum melihat semua jejak kaki Floyd kecil yang akan menghampiri pantai yang indah di Teluk. Dan saya harap, entah bagaimana, dia tahu betapa dia disayangi dan dikenang dan dihargai oleh orang yang sentiasa bersyukur Hidup Selatan keluarga.

Mereka yang ingin menghormati ingatan John boleh mempertimbangkan sumbangan kepada John Floyd Memorial Fund di Taman Botani Birmingham atau Gereja Methodist Huffman United.

Artikel Yang Menarik