Di dalam Kisah Benar Di Sebalik Winnie the Pooh

Di dalam Kisah Benar Di Sebalik Winnie the Pooh Di dalam Kisah Benar Di Sebalik Winnie the PoohKredit: Apic / Getty

Kisah benar di sebalik Winnie the Pooh, salah satu watak yang paling disayangi dalam sejarah sastera kanak-kanak, menjadi hidup di Selamat tinggal Christopher Robin .

Drama mesra keluarga berkisar kepada pengarang A. A. Milne, yang dilakonkan oleh Domhnall Gleeson , dan anaknya Christopher Robin, dimainkan oleh pendatang baru Will Tilston , haiwan yang disumbat mengilhami dunia sihir Pooh Bear dalam masa sukar setelah Perang Dunia pertama.

Sebelum mereka mengetahuinya, Pooh dan rakan-rakannya menjadi sensasi antarabangsa dan kemudian, beberapa watak fiksyen yang paling berharga sepanjang masa. Tetapi buku & apos; Kejayaan juga menyebabkan ketegangan dalam keluarga Milne, dengan memperlihatkan anak pengarangnya ke tahap kemasyhuran yang luar biasa yang menimpa dirinya semasa remaja. Milne juga membenci ciptaannya, dengan percaya bahawa buku-buku anak-anak membayangi karya lain yang lebih serius.





Ahli biografi Britain yang terkenal, Ann Thwaite meneroka ketinggian dan kekurangan keluarga dalam bukunya Selamat tinggal Christopher Robin: A.A. Milne dan Pembuatan Winnie-the-Pooh , berdasarkan filem ini. Biografi itu mempunyai wawancara yang jarang dilakukan dengan Christopher Robin yang sebenarnya, sementara juga bergantung pada banyak maklumat arkib yang ditempatkan di University of Austin. Versi buku yang dikemas kini, dengan penyusun baru oleh penulis skrip filem Frank Cottrell Boyce, kini dijual.

e1d6ecd4fc95a1719f77150ac2469e9e.jpg e1d6ecd4fc95a1719f77150ac2469e9e.jpg

'Itu subjek yang sempurna untuk saya,' kata Thwait kepada ORANG. 'Hubungan ayah-anak, ibu-anak nampaknya menjadi subjek kegemaran saya. Hubungan Milne dan Christopher Robin adalah inti filem dan buku saya. '



nyanyian rock ke bukit bukit

Sepanjang hidupnya, Milne menulis tujuh novel, lima buku bukan fiksyen dan 34 drama, selain sejumlah besar cerpen dan artikel majalah. Walaupun menjadi pasifis yang kuat, dia berkhidmat di kedua-dua Perang Dunia, dan cedera pada Pertempuran Somme. Ini adalah keajaiban mutlak bahawa buku-buku itu ada, kerana Millne dan E.H. Shepard, yang menggambarkan Pooh, adalah pegawai muda di Somme, semasa masa terburuk perang, '' Thwaite menjelaskan.

Selepas perang, Milne mengalami tekanan pasca-trauma, yang akhirnya menyebabkan dia memindahkan keluarganya di luar London ke sebuah pondok yang tenang berhampiran kawasan hutan East Sussex. Hutan yang mengelilingi rumah itu akan memberi inspirasi kepada Kayu Seratus Ekar Pooh.

lagu baru bow wow dan jermaine dupri

Walaupun terdapat persekitaran yang indah, Milne dan isterinya, Dorothy, bermain dalam filem oleh Margot Robbie , mempunyai hubungan yang rumit dengan anak lelaki mereka. 'Sebilangan orang baik dengan anak-anak. Yang lain tidak. Ia adalah hadiah. Anda ada atau tidak atau tidak. Bapa saya tidak, 'kata Christopher dalam temu ramah yang jarang berlaku dengan Telegraph & apos; s Gyles Brandreth pada tahun 1998.



dd54298774336465460e70535781ec6d.jpg dd54298774336465460e70535781ec6d.jpg

Ibunya juga jauh, meletakkan sebahagian besar asuhan awalnya di tangan pengasuh mereka, Olive Rand. Dorothy juga menggayakan anaknya dengan pelik; lebih suka 'pakaian yang ingin tahu,' seperti Robin kemudian menerangkannya kepada Brandreth, yang membuatnya kelihatan 'girlish' dengan 'tresses emas' mereka.

Namun, ayah dan anak lelaki itu akhirnya terjalin dengan berjalan-jalan di hutan sekitarnya, mencipta cerita dan bermain dengan mainan kegemarannya: boneka beruangnya Winnie, yang dinamakannya dengan beruang hitam terkenal yang sering dia kunjungi di London Zoo, bersama dengan Piglet , Eeyore, Kanga, Roo dan Tigger.

'Inti filem ini adalah saat yang sangat menggembirakan yang dia dan ayahnya ada di hutan terpesona,' kata Thwait. 'Walaupun ini kisah yang sangat rumit, saya rasa adegan-adegan ayah dan anak yang bermain adalah inti dari itu.'

Milne akhirnya menulis empat buku kanak-kanak yang membentuk antologi Winnie the Pooh, bermula dengan siri puisi Semasa Kami Sangat Muda , yang keluar pada tahun 1924, ketika Robin berusia 5. Buku terakhir, Rumah di Pooh Corner , diterbitkan pada tahun 1928. Buku-buku itu langsung terkenal, dan dalam masa lapan minggu, koleksi pertama telah terjual lebih dari 50,000 naskhah. Ketika buku terakhir muncul, setiap judul menjual beberapa ratus ribu salinan di seluruh dunia, menurut Brandreth.

fbb4790003ea565258a1b56f6dce4b89.jpg fbb4790003ea565258a1b56f6dce4b89.jpg

'Tidak semua orang menyedari bahawa sejak awal buku-buku itu sangat berjaya di Amerika,' kata Thwait. 'Sudah tentu mereka diterjemahkan ke seluruh dunia, tetapi ia adalah fenomena transatlantik, Inggeris-Amerika.'

Pada mulanya, Robin menikmati kejayaan itu, kemudian mengatakan kepada Brandreth bahawa dia 'sangat suka menjadi terkenal' dan bahawa 'itu menarik dan membuat saya merasa hebat dan penting.' Tetapi akhirnya, peranannya dalam promosi buku mula membimbangkan. Dia menghabiskan berjam-jam menjawab surat peminat di bawah pengawasan pengasuhnya, dan gambar dan suaranya digunakan di seluruh dunia untuk membantu menjual salinan.

padanan ibu dan anak perempuan

Milne memutuskan untuk berhenti menulis buku kanak-kanak setelah menyelesaikan buku Pooh keempat, pada satu ketika memetik 'kehairanan dan rasa jijik' pada ketenaran anaknya sebagai alasan untuk terus maju. 'Saya merasakan bahawa Christopher Robin yang sah sudah memiliki lebih banyak publisiti daripada yang saya mahukan untuknya,' tulis Milne, menurut BBC . 'Saya tidak mahu C.R. Milne menginginkan namanya Charles Robert.'

Setelah Milne meletakkan buku-buku di belakangnya, dia dan Christopher semakin dekat. Ikatan mereka bertahan selama sembilan tahun ke depan, kerana mereka menikmati menghabiskan masa bersama-sama melakukan 'the Kali kata silang kata dan aljabar dan Euclid, 'Christopher kemudian teringat.

rambut panjang sharon osbourne
7eaf96d1486dd794ccefa6a3ac736c23.jpg 7eaf96d1486dd794ccefa6a3ac736c23.jpg

Tetapi hidupnya sekali lagi dibayangi oleh kemasyhuran masa kecilnya ketika dia meninggalkan sekolah berasrama pada tahun 1930. Dia dipilih tanpa henti oleh rakan sekelasnya, yang akan menyiksanya dengan memainkan catatan lama Winnie the Pooh yang telah dia rakam sebagai seorang anak. 'Filem ini menangani masa menyakitkan yang dia alami di sekolah,' kata Thwait. 'Sebilangan orang menggunakan perkataan buli, tetapi tidak membuli, itu menggoda.'

Setelah sekolah berasrama penuh, Christopher belajar di Cambridge, dan kemudian pergi berperang dalam Perang Dunia Kedua sebelum kembali ke Cambridge untuk menyelesaikan ijazahnya. Dia berjuang untuk mencari pekerjaan setelah menamatkan pengajian, dan mulai menyalahkan ayahnya dan Pooh atas masalahnya. Dia kemudian memberitahu Brandreth bahawa dia merasa ayahnya 'sampai di tempat dia berada dengan memanjat bahu bayi saya, bahawa dia telah mencabut nama baik saya dan meninggalkan saya dengan nama lain sebagai nama kosong anaknya.'

018e5027f8f1bf686fbbaa17c82a7c80.jpg 018e5027f8f1bf686fbbaa17c82a7c80.jpg

Ini adalah masa yang gelap bagi Christopher, yang merasa seperti seorang lelaki 'dengan nama rumah tangga tetapi tidak berperanan dalam kehidupan.' Bertemu dengan calon isterinya pada tahun 1948 membantu menghidupkan kembali semangatnya, tetapi hal itu juga menyebabkan ketegangan hubungannya dengan ibu bapanya. Isterinya, Leslie, adalah sepupu di pihak ibunya, tetapi ayah Leslie dan ibu Christopher telah terpisah selama beberapa dekad.

Akhirnya, dia dan Lesley berkahwin dan berpindah ke Devon untuk membuka sebuah kedai buku. Christopher menemui kemahirannya sendiri sebagai penulis, dan menerbitkan tiga jilid autobiografi, yang juga membantunya memahami identitinya sendiri. Tetapi sayangnya, dia jarang melihat ayahnya pada tahun-tahun menjelang kematian Milne pada tahun 1956. Ibunya meninggal 15 tahun kemudian, tetapi dia hanya melihatnya sekali pada masa itu.

Walaupun dia menghabiskan sebahagian besar hidupnya dengan menolak untuk mengambil keuntungan dari keuntungan dari Winnie the Pooh, dia akhirnya menerima wang itu untuk membantu mengurus puterinya Clare, yang mempunyai keperluan khas. 'Saya harus menerimanya, demi Clare,' katanya. Pendapatan yang dihasilkan dari buku-buku itu sangat besar, dan pada tahun 1966, Walt Disney membeli watak-watak dalam perjanjian perlesenan selama 40 tahun.

cendawan serbuk pada crepe myrtle

Walaupun kejayaan ayahnya yang luar biasa - buku anak-anaknya telah terjual kira-kira tujuh juta salinan sepanjang hayatnya - Milne tidak pernah dapat lari dari bayangan Pooh dengan karyanya yang seterusnya. Dia meninggal kerana menyesal bahawa keempat-empat buku pendek itu, 'mengandung, saya kira 70,000 perkataan, jumlah perkataan dalam novel panjang rata-rata,' melengkapkan sisa kariernya. Dia juga kesal dengan anggapan bahawa dia memiliki 'kesukaan terhadap anak-anak,' kemudian mengatakan bahwa dia 'tidak pernah merasa sedikit pun sentimental tentang mereka,' menurut Brandreth.

Christopher, sebaliknya, menemui kedamaian dengan ciptaan ayahnya. 'Ini adalah hubungan antara cinta-benci selama bertahun-tahun, tetapi sekarang juga,' katanya kepada wartawan dua tahun sebelum kematiannya pada tahun 1998. 'Percaya atau tidak, saya dapat melihat keempat-empat buku itu tanpa gatal. Saya sangat menyukai mereka. '

Selamat tinggal Christopher Robin ada di pawagam sekarang.

Kisah Ini Asalnya Muncul Pada Orang ramai

Artikel Yang Menarik