Inilah Sebabnya Saya Berhenti Mengira Kalori

Seperti kebanyakan kita, saya tidak selalu bertanggungjawab dengan tabiat makan saya. Saya akan memilih kerepek dan bukannya salad dan meletakkan semua topping pada kentang panggang saya (tentu saja itulah rasa kebahagiaan).

Apabila saya menyedari bahawa diri saya yang berumur 20-an-tahun tidak menghargai tabiat makan yang telah dibuka oleh diri saya yang berusia 16 tahun, saya memutuskan untuk melakukan sesuatu mengenainya. Saya tidak pernah menjalani diet, tetapi saya ingin mengambil tanggungjawab untuk apa yang saya makan - jadi saya mula mengira kalori. Itu tidak melibatkan rutin senaman yang ketat pada waktu subuh atau apa-apa wang untuk panduan makan intensif, jadi nampaknya sesuai untuk saya.

Konsepnya mudah - saya mengesan apa yang saya makan, berapa kalori, berdasarkan latihan, dan memastikan jumlah keseluruhannya tidak melebihi jumlah matlamat saya. Sama tidak bersalah seperti ideanya, menerapkannya adalah pengalaman yang sama sekali berbeza yang mendorong saya ke empat sebab mengapa saya berhenti mengira kalori.





1. Ini membuat anda fokus pada kuantiti, bukan kualiti.

Selama hari saya mengira kalori, saya adalah orang yang berdiri di dapurnya dan mengira bilangan anggur yang akan saya makan sehingga saya dapat cukup kalori untuk kuki coklat yang saya mahukan untuk pencuci mulut (keutamaan). Saya mula hanya memperhatikan jumlah kalori yang saya makan dan bukannya jenis makanan apa yang sebenarnya saya makan - oleh itu, tabiat makan saya menjadi lebih condong daripada sebelumnya. Walaupun jumlah makanan yang saya makan kurang, pilihan makanan saya tidak berubah.

Walaupun beberapa hari saya hanya akan makan sekali kerana mangkuk burrito yang saya miliki adalah jumlah kalori saya, ada hari-hari lain di mana saya akan makan 5-6 kali sejak saya mengunyah buah-buahan, sayur-sayuran, dan keropok. Keseluruhan corak itu membuat saya lapar, tertekan dari menghitung, dan bersalah ketika saya akan makan tengah hari dan makan malam yang tidak memuaskan.



2. Ia tidak dapat dikendalikan dalam jangka masa panjang.

Sekiranya anda mencari perubahan gaya hidup, menghitung kalori bukanlah cara untuk melakukannya - ia tidak mengajar anda apa yang harus dimakan, tetapi bagaimana banyak untuk makan. Seiring berjalannya waktu, menjadi lebih sukar untuk mengabaikan menggeram di perut anda dan perasaan tidak enak kerana perlu mencari jumlah kalori dan ukuran hidangan setiap makanan yang anda makan. Walaupun rakan-rakan saya dengan senang hati memesan apa sahaja yang mereka inginkan dari menu restoran, saya terobsesi dengan pilihan kalori paling rendah sambil berharap itu bukan salad atau ukuran telapak tangan saya. Tekanan untuk mengira kalori sambil mengekalkan normal kehidupan seharian saya dan rasa bersalah setiap kali saya menghabiskan kalori menjadi tertekan sehingga saya terpaksa berhenti melakukannya.

Catatan yang dikongsi oleh Christina | Kehidupan yang Dia Suka (@christinajhuynh) pada 9 Jun 2017 pada 6:09 petang PDT

3. Ini mencetuskan pemikiran dan tabiat negatif.

Walaupun saya berhenti mengira kalori kerana perasaan yang keterlaluan untuk terus mengikutinya dan rasa bersalah yang saya alami pada hari-hari yang tidak saya lakukan, tidak setiap cerita berakhir seperti itu. Mengira kalori boleh menjadi batu loncatan kepada sesuatu yang lebih serius. Anda mula mengatur minda anda untuk membiarkan diri anda makan x kalori / hari (tanpa mengira apa yang perut anda katakan) dan merasa tidak sedap hati jika makan lebih banyak.



Semasa anda mula menghitung kalori secara obsesif, anda sebenarnya menjadi terobsesi dengannya - dengan berapa banyak kalori semuanya, dengan berapa banyak kemajuan yang anda buat, dan dengan berapa banyak masa di gim yang perlu anda habiskan untuk menebus potongan itu kek keju. Secara peribadi, saya menyedari bahawa saya melangkau makanan untuk memastikan jumlah kalori saya lebih rendah dan mengelakkan rakan-rakan tidak perlu keluar makan. Tanda-tanda ini saja sudah cukup untuk saya berhenti, tetapi kadang-kadang kita menjadi habis dalam idea dan tidak menyedari betapa di luar kawalannya.

4. Ini menghilangkan kebahagiaan makan

Terlepas dari apakah saya mempunyai cukup kalori untuk makan ais krim adunan kue coklat di atas kerucut (itu kegemaran saya, saya tidak minta maaf), saya masih memikirkan berapa banyak kalori - dan itu merosakkannya untuk saya. Makanan mula menjadi alat hidup dan bukannya sesuatu yang dinanti-nantikan setelah bersenam dengan baik atau seharian. Pasti, makanan bukanlah jawapan untuk semua masalah, tetapi pasti sedap memakan apa yang anda mahukan dan menumpukan pada rasa dan bukannya kalori. Hidup tidak lama - makanan anda harus dinikmati.

Adakah anda mengira kalori? Adakah anda fikir ini cara yang baik untuk menurunkan berat badan atau mengekalkan gaya hidup sihat? Kongsi pendapat anda dalam komen!

Artikel Yang Menarik